Dalam Pengaruh Narkoba, Ia Congkel Kedua Matanya Sendiri
2018-03-14 01:00:00

73 Views 0 Comments

Penyalahgunaan narkoba telah membuat perempuan asal South Carolina, AS ini kehilangan sesuatu yang berharga baginya. Kaylee Muthart (20) kini harus hidup tanpa bisa melihat, setelah sekitar sebulan lalu, di bawah pengaruh narkoba, dia nekat mencongkel kedua bola matanya sendiri.

Muthart sempat menjadi pengguna narkoba jenis metampetamin selama sekitar enam bulan, hingga akhirnya berakhir dengan insiden mengerikan.

Dalam wawancara dengan media People, Muthart mengungkapkan kisahnya. Dia mengaku mengenal obat-obatan terlarang tersebut dari rekan kerjanya. Namun setelah meninggalkan pekerjaan dan lingkungan pengguna narkoba, Muthart ternyata kembali memakai narkoba karena merasa kesepian.

Hingga akhirnya pada 6 Februari lalu, saat dalam pengaruh narkoba, Muthart berhalusinasi dan merasa dirinya harus mengorbankan sesuatu yang berharga baginya demi "menyelamatkan dunia".

"Saya berpikir jika orang-orang yang telah meninggal sedang terjebak di dalam kuburan dan Tuhan sendirian di surga. Saya merasa harus mengorbankan hal yang penting untuk membebaskan mereka untuk menuju Tuhan," kata Muthart.

Dalam kebingungan, dia lantas sampai pada pemikiran untuk mengorbankan penglihatannya. Dengan menggunakan tangan kosong, Muthart mencongkel kedua matanya. Hal itu dilakukannya di depan sebuah gereja di sekitar tempat tinggalnya di kota Anderson.

Setelah tindakan nekatnya itu, seorang pastor melihatnya dan bersama beberapa warga juga petugas mereka mencoba menahan Muthart agar tidak melukai dirinya lebih jauh.

Dia lantas dibawa ke Rumah Sakit Greenville Memorial untuk mendapat perawatan. Pihak rumah sakit juga mengabarkan kondisi Muthart kepada orangtuanya.

Pihak keluarga sebenarnya telah berencana membawa Muthart ke tempat rehabilitasi untuk mengobati ketergantungannya pada narkoba. Namun beberapa hari sebelum keberangkatan, insiden itu terjadi.

Muthart telah menjalani perawatan dan rehabilitasi di rumah sakit selama sebulan dan kembali ke rumah pada 1 Maret lalu.

Meski kini tak dapat melihat, Muthart mengaku bersyukur karena dapat terlepas dari narkoba. Dia kini sedang mencoba beradaptasi dengan kehidupan barunya. Belajar melakukan segala hal yang pernah dilakukannya, namun kini tanpa bisa melihat.

Ditulis Daily Mail, Muthart kini aktif menjalani kegiatan sosial, bekerja sebagai pembicara untuk Komisi bagi Tunanetra. Sementara keluarganya mencoba menggalang dana untuk mendapatkan anjing pemandu bagi Muthart.


https://internasional.kompas.com/read/2018/03/12/20065651/dalam-pengaruh-narkoba-perempuan-ini-congkel-kedua-matanya-sendiri

Related Articles

Comments

Web Statistics